alexametrics
30.2 C
Probolinggo
Thursday, 3 December 2020

Remaja Tersangka Penusuk Pria di Gempol Diancam Seumur Hidup, Mengaku Motif hanya Dendam

BANGIL, Radar Bromo – Muhammad Maulud Riyanto, terduga pelaku pembunuhan terhadap Yasin Fadilah, 49, terancam hukuman penjara seumur hidup. Sebab, polisi menduga kuat, aksi pembunuhan yang dilakukan remaja 18 tahun itu telah direncanakan.

Dugaan bahwa pembunuhan itu dilakukan berencana didasarkan pada senjata tajam (sajam) pisau yang digunakan untuk menusuk korban. Berdasarkan pemeriksaan diketahui, terduga pelaku ternyata sudah lama menyimpan pisau tersebut.

“Kami menduga tersangka telah merencanakan pembunuhan tersebut. Ia kami sangkakan melanggar pasal 340 KUHP jo pasal 338 KUHP jo 351 KUHP. Karena perbuatannya itu, ia terancam hukuman seumur hidup,” kata Kapolres Pasuruan AKBP Rofik Ripto Himawan.

Menurut Rofik, sebelum pembunuhan terjadi, tersangka memang menyimpan dendam pada korban. Ada persoalan di dalam keluarga yang membuat tersangka menaruh dendam sejak lama terhadap korban.       Hingga rencana pembunuhan itu muncul.

Pada hari pembunuhan, tersangka menjadi geram saat melihat korban. Ia kemudian menaiki motornya dan mendekati korban. Selanjutnya, ia menusukkan pisau miliknya ke perut korban. Selanjutnya, tersangka kabur.

“Ia kabur ke wilayah Mojokerto. Ia juga sempat menelpon adiknya untuk mengirimkan uang. Rencananya uang itu digunakannya kabur ke Kediri,” lanjut Rofik.

Sejauh ini, kata Rofik, tersangka melancarkan aksi pembunuhan tersebut seorang diri. “Masih kami kembangkan. Namun yang jelas, saat ini tersangkanya masih tunggal,” pungkasnya.

Di sisi lain, tersangka mengakui telah menyimpan dendam terhadap korban. Dendam itu muncul setelah ia mendengar bisik-bisik tetangganya di sebuah warung bahwa ibunya diperkosa oleh korban.

Dendam itu tersimpan dalam benaknya sejak ia duduk di bangku kelas enam SD. Hingga menginjak kelas XII itulah, dendamnya semakin memuncak. Akhirnya, ia membunuh korban yang disangkakan telah memperkosa almarhum ibunya itu.

“Saya memang tidak lihat sendiri ibu diperkosa. Tapi, dengar dari orang-orang. Sejak itu saya jengkel dengan korban,” ungkapnya.

KORBAN: Petugas memeriksa jenazah Yasin Fadilah di RS Bhayangkara, usai ditikan, Senin (16/12) lalu. Inset: Korban Yasin Fadilah dan pisau milik tersangka yang digunakan untuk menusuk korban. (Dok. Jawa Pos Radar Bromo)

Meski begitu, ia menepis telah merencanakan pembunuhan tersebut. Ia mengaku spontan membunuh korban, ketika melihat korban di jalan. Kebetulan ia membawa pisau yang memang dibelinya sejak dua bulanan.

“Saya tidak merencanakan pembunuhan tersebut. Saya spontan melihat dia (korban, Red),” tambahnya.

Ia pun hanya bisa menyesali perbuatannya. Ia mengaku khilaf karena telah menghabisi nyawa korban. “Saya khilaf,” tuturnya.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Yasin Fadilah, warga Kisik, Desa/Kecamatan Gempol, tewas dibunuh. Pelakunya, tak lain adalah bocah yang masih tetangganya sendiri, MMR.

Kasus pembunuhan itu berlangsung Senin (16/12) sekitar pukul 10.15. Sebelum kejadian, korban baru saja dari rumah kawannya dan hendak pulang. Dalam perjalanan pulang itulah, tiba-tiba datang pelaku.

Pelaku kemudian menusukkan pisau ke perut korban sebelah kiri. Usai menusuk korban, pelaku langsung kabur. Sedangkan korban, berusaha menuju rumahnya. Hingga kemudian, anak korban mengetahui keadaan korban.

Dengan kondisi bersimbah darah dan pisau masih menancap, korban kemudian dilarikan ke IGD RS Bhayangkara, Pusdik Gasum, Porong. Korban sempat menjalani perawatan. Hingga akhirnya, nyawanya tak terselamatkan. (one/fun)

- Advertisement -
- Advertisement -

MOST READ

Siswi SDN di Kraksaan Lolos dari Penculikan, Ini Ciri-Ciri Pelaku

KRAKSAAN, Radar Bromo - Niat Cld, 13, berangkat sekolah, Rabu (12/2) pagi berubah menjadi kisah menegangkan. Siswi SDN Kandangjati Kulon 1, Kraksaan, Kabupaten Probolinggo,...

Mau Ke Tretes, Muda-mudi Asal Gempol Tertabrak Truk Tangki di Candiwates, Penumpangnya Tewas

PRIGEN – Nasib sial dialami pasangan muda-mudi ini. Minggu siang (20/1) keduanya terlibat kecelakaan saat hendak menuju Tretes, Akibatnya, satu orang tewas dan satu...

Siswa MI di Pandaan Tewas Gantung Diri, Diduga usai Smartphonenya Disembunyikan Orang Tua

PANDAAN, Radar Bromo – Tragis nian cara AA, 11, mengakhiri hidupnya. Pelajar di Desa Banjarkejen, Kecamatan Pandaan ini, ditemukan tewas, Minggu (17/11) pagi. Dia...

Geger Mayat Wanita di Pantai Pasir Panjang-Lekok, Kondisinya Terikat Tali dan Dikaitkan Batu

LEKOK, Radar Bromo - Temuan mayat dengan kondisi terikat, kembali menggegerkan warga. Rabu (18/9) pagi, mayat perempuan tanpa identitas ditemukan mengapung di Pantai Pasir...

BERITA TERBARU

Intens Monitoring Lokasi Bencana Longsor di Akhir Tahun

Potensi bencana saat musim hujan perlu diwaspadai. Salah satunya tanah longsor.

Puskesmas Sumber Imunisasi Siswa saat Pandemi

Sejak November, Puskesmas Sumber mulai melaksanakan bulan imunisasi anak sekolah (Bias) di wilayah kerjanya.

Dua Dara Atlet Anggar Kota Probolinggo Incar Perunggu PON Pelajar

Dua atlet anggar Kota Probolinggo, sedang mempersiapkan diri untuk mengikuti PON Pelajar 2021.

Stok Blangko E-KTP di Kab Pasuruan Dapat Tambahan 20 Ribu

Kabar gembira bagi warga Kabupaten Pasuruan yang hendak mengurus KTP elektronik (e-KTP).

Ketua Dewan Siap Jadi Orang Pertama Uji Coba Vaksin

Andi Suryanto Wibowo, Ketua DPRD Kabupaten Probolinggo mengaku siap menjadi orang pertama di Probolinggo yang divaksin Covid-19.