24.4 C
Probolinggo
Sunday, November 27, 2022

Bupati Irsyad: Kab Pasuruan Berpeluang Kembangkan Wisata Halal

PASURUAN, Radar Bromo – Pengembangan wisata halal masih menimbulkan beragam persepsi di masyarakat Kabupaten Pasuruan. Program itu bahkan menimbulkan reaksi negatif yang prematur meski baru dalam tataran rencana.

Kamis (8/9), Pemkab Pasuruan mengadakan forum group discussion (FGD). Bupati Pasuruan Irsyad Yusuf hadir bersama narasumber praktisi parwisata halal bernama Trisno Sudigdo dari Kementerian Pariwisata. Diskusi berlangsung di Gedung Serbaguna Kantor Bupati Pasuruan, Jalan Hayamwuruk.

Gus Irsyad menjelaskan, gagasan besar wisata halal itu sudah lama dirintis oleh Pemkab Pasuruan. Namun, implementasinya perlu dikaji lebih komprehensif. Tidak cukup di ranah kebijakan. Persepsi, pemahaman, maupun kapasitas masyarakat juga perlu ditingkatkan.

”Sehingga konsep wisata halal bisa diimplementasikan,” katanya saat membuka forum diskusi.

Gus Irsyad mencontohkan rencana pengembangan wisata halal di Pemandian Alam Banyubiru, Winongan. Program itu harus disosialisasikan dengan matang. Masyarakat perlu memahami secara utuh. Jadi, tidak muncul persepsi liar yang macam-macam.

Wah, sekarang semua dibatasi. Jika ada wisata halal, berarti ada wisata haram. Nah, persepsi seperti itu harus dijelaskan kepada masyarakat,” ungkapnya.

Bupati bergelar doktor itu menjelaskan, konsep wisata halal tidak berarti hanya satu wahana wisata halal. Wisata halal saat ini telah menjadi tren di dunia internasional. Turki, Malaysia, Uni Emirat Arab, Qatar, dan negara-negara lain telah mengembangkan konsep tersebut. Termasuk, Indonesia.

PASURUAN, Radar Bromo – Pengembangan wisata halal masih menimbulkan beragam persepsi di masyarakat Kabupaten Pasuruan. Program itu bahkan menimbulkan reaksi negatif yang prematur meski baru dalam tataran rencana.

Kamis (8/9), Pemkab Pasuruan mengadakan forum group discussion (FGD). Bupati Pasuruan Irsyad Yusuf hadir bersama narasumber praktisi parwisata halal bernama Trisno Sudigdo dari Kementerian Pariwisata. Diskusi berlangsung di Gedung Serbaguna Kantor Bupati Pasuruan, Jalan Hayamwuruk.

Gus Irsyad menjelaskan, gagasan besar wisata halal itu sudah lama dirintis oleh Pemkab Pasuruan. Namun, implementasinya perlu dikaji lebih komprehensif. Tidak cukup di ranah kebijakan. Persepsi, pemahaman, maupun kapasitas masyarakat juga perlu ditingkatkan.

”Sehingga konsep wisata halal bisa diimplementasikan,” katanya saat membuka forum diskusi.

Gus Irsyad mencontohkan rencana pengembangan wisata halal di Pemandian Alam Banyubiru, Winongan. Program itu harus disosialisasikan dengan matang. Masyarakat perlu memahami secara utuh. Jadi, tidak muncul persepsi liar yang macam-macam.

Wah, sekarang semua dibatasi. Jika ada wisata halal, berarti ada wisata haram. Nah, persepsi seperti itu harus dijelaskan kepada masyarakat,” ungkapnya.

Bupati bergelar doktor itu menjelaskan, konsep wisata halal tidak berarti hanya satu wahana wisata halal. Wisata halal saat ini telah menjadi tren di dunia internasional. Turki, Malaysia, Uni Emirat Arab, Qatar, dan negara-negara lain telah mengembangkan konsep tersebut. Termasuk, Indonesia.

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru

/